Pukul 20:05 pada 20 April, akun Twitter dari Kantor Perdana Menteri (PMO) mengumumkan bahwa PM Narendra Modi akan berbicara kepada negara tentang situasi Covid-19 dalam 40 menit ke depan. Tweet PMO membuat seluruh negara dalam mode mendengarkan karena Modi telah membuat pengumuman yang mengganggu dalam waktu singkat – demonetisasi diumumkan semalam dan penguncian nasional terhadap Covid-19 tahun lalu terjadi dalam waktu empat jam setelah pengumuman. Untungnya, penguncian keras bahkan bukan merupakan pilihan kali ini. Satu pesan tegas yang disampaikan Perdana Menteri adalah, “Penguncian harus digunakan sebagai upaya terakhir. Negara harus fokus pada zona penahanan mikro. Kita harus menyelamatkan negara dari penguncian”. Ada alasan mengapa dia mendesak pemerintah negara bagian untuk menanamkan kepercayaan di antara para migran bahwa pendapatan dan mata pencaharian mereka aman. Lockdown antara akhir Maret dan Juni 2020 memiliki dampak paling melemahkan pada perekonomian. Pada Q1FY21, ekonomi India menyusut 24,4 persen, tertinggi di antara ekonomi utama. Untuk FY21, PDB India diproyeksikan menyusut 8 persen menurut perkiraan pemerintah.

Jika itu alasan utama untuk menghindari lockdown, keadaan ekonomi saat ini mungkin berbeda. Perekonomian India, yang perlahan beringsut menuju kondisi normal dan pertumbuhan antara Juli-Desember 2020, tampaknya telah mencapai hambatan utama selama Januari-Maret 2021. Indeks Produksi Industri (IIP), sebuah indikator aktivitas manufaktur lintas sektor, telah kehilangan tenaga. dan output dari delapan sektor inti mencatat penurunan paling tajam sebesar 4,6 persen di bulan Februari. Purchasing Managers Index (PMI), barometer pergerakan rantai pasokan di sektor manufaktur, turun ke level terendah tujuh bulan, investasi asing melambat, penjualan mobil menurun, dan inflasi meningkat. Ini dan sebagian besar indikator lainnya menunjukkan pemulihan ekonomi yang terhenti, jika belum terhenti https://www.kabarmantul.com

Dengan gelombang kedua Covid-19 – jauh lebih ganas dan lebih menghancurkan daripada yang pertama – melanda negara itu, kinerja kuartal terakhir yang rapuh akan berarti kinerja selama kuartal pertama FY22, dengan semua gangguan terkait pandemi, akan menjadi jauh di bawah ekspektasi. Ini memang kuartal yang seharusnya menandai pemulihan cepat untuk FY22, terutama karena efek dasar yang rendah pada April-Juni FY21, ketika ekonomi India menyusut 24,4 persen. Para ekonom mengandalkan setidaknya pertumbuhan 26,5 persen di kuartal tersebut untuk mengubah pertumbuhan PDB India menjadi 10,5 persen di FY22. Dengan Kuartal 1 kemungkinan tidak akan mencapai itu, prospek fiskal terlihat suram.

Bahkan sebelum fiskal ini dimulai, kuartal terakhir FY21 gagal di banyak bidang ekonomi. Itu tidak mencerminkan lonjakan pertumbuhan yang disaksikan selama Juli-Desember FY21 setelah pelonggaran lockdown pada Juni 2020. Apakah pertumbuhan itu hanya manifestasi dari permintaan yang terpendam karena lockdown selama seperempat tahun lalu? Apakah ekonomi India sudah macet?

Tidak juga, kata kementerian keuangan. Kebangkitan ekonomi akan terus berlanjut meskipun gelombang kedua infeksi. “Kebangkitan (Ekonomi) sedang terjadi, sedang terjadi dan akan terus terjadi. Sentimen jangan turun begitu cepat. Anda akan menahan tantangan ini juga. Tahun 2019 adalah tentang likuiditas (krisis), 2020 tentang Covid (krisis), tetapi 2021 akan Bukan tentang Covid, meski gelombang kedua. Saya ingin meyakinkan Anda, “kata Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman saat berpidato di depan anggota Kamar Dagang & Industri Pedagang di Kolkata baru-baru ini.

Rajiv Kumar, wakil ketua NITI Aayog lebih berhati-hati. “Selain berdampak langsung pada beberapa sektor seperti jasa, gelombang kedua akan meningkatkan ketidakpastian lingkungan ekonomi yang dapat berdampak tidak langsung lebih luas pada kegiatan ekonomi. Jadi, kita perlu mempersiapkan diri menghadapi ketidakpastian yang lebih besar, baik sentimen konsumen maupun investor,” ujarnya. mengatakan, sambil mempertahankan negara akan melihat pertumbuhan ekonomi 11 persen di tahun keuangan saat ini.

Kebanyakan broker tidak begitu optimis. Mereka telah menurunkan perkiraan setelah memperhitungkan lonjakan kasus Covid dan pembatasan yang diakibatkannya. Nomura telah memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi untuk FY22 menjadi 12,6 persen dari 13,5 persen yang diproyeksikan sebelumnya. JP Morgan telah merevisi turun menjadi 11 persen dari 13 persen sebelumnya. UBS telah memangkasnya menjadi 10 persen dari 11,5 persen. Satu hal yang pasti. Kebangkitan ekonomi India tidak semulus Sitharaman dan Kumar. Tanda-tanda buruk terlihat pada kuartal terakhir tahun 2020/21 itu sendiri. Darurat kesehatan yang mengamuk hanya membuat jalan India menuju kebangkitan ekonomi lebih sulit.

Sinyal Tidak Menyenangkan

Terlepas dari klaim pemerintah, salah satu indikator ekonomi makro utama – IIP – telah berkelok-kelok di wilayah negatif selama setidaknya sembilan dari 12 bulan sejak ekonomi India menghadapi tantangan yang disebabkan oleh Covid mulai Maret tahun lalu. Sejak saat itu, IIP tetap berada di zona positif hanya pada bulan September, Oktober dan Desember tahun lalu, sebagian besar karena permintaan yang terpendam pasca lockdown dan permintaan yang meriah. Kontraksi IIP hanya tumbuh lebih luas di bulan Februari sebesar (-) 3,6 persen, dibandingkan (-) 1,6 persen di bulan Januari.

Pada bulan Februari, ketika penularan sebagian besar telah mereda dan tidak ada batasan, manufaktur dan pertambangan menyusut masing-masing sebesar 3,7 persen dan 5,5 persen, penurunan lebih lanjut dibandingkan secara berurutan dengan Januari 2021, ketika manufaktur menyusut sebesar 2 persen dan pertambangan sebesar 3,7 persen. persen. Tidak ada gangguan yang disebabkan oleh Covid dalam bentuk pembatasan atau penguncian lokal.

Output sektor inti, juga, menyusut 4,6 persen pada Februari, mencatat penurunan paling tajam dalam enam bulan terakhir. Itu turun 6,9 persen pada Agustus lalu. Tingkat sebelum COVID-19 untuk sektor inti tumbuh 6,4 persen pada Februari 2020.

Penyebaran cepat penularan pada bulan Maret dan April berpotensi membahayakan pemulihan yang rapuh lebih lanjut. Para ahli percaya kurva Covid India, yang mulai naik menjelang akhir Februari dan awal Maret tahun ini, akan berpengaruh pada pertumbuhan dalam beberapa bulan mendatang. PMI mengintip apa yang akan terjadi di masa depan, terutama setelah angka Covid-19 yang mengamuk dan gangguan selanjutnya. Data IHS Markit yang dirilis awal bulan ini mengungkapkan PMI manufaktur untuk Maret turun menjadi 55,4 dari 57,5 ​​pada Februari.

Para ekonom berpendapat bahwa lonjakan tersebut akan berdampak pada IIP dan momentum kebangkitan ekonomi dalam waktu dekat. Lonjakan Covid dan lockdown yang terlokalisir pasti akan menghambat aktivitas industri. Selain itu, layanan berbasis kontak juga akan terpengaruh. Dengan ini kebangkitan yang kami harapkan dalam dua hingga tiga bulan ke depan akan ditunda. momentum sekuensial yang kami perkirakan pada kuartal pertama pasti akan terpukul, “kata Upasna Bhardwaj, Ekonom Senior, Kotak Mahindra Bank.

Bhardwaj mengesampingkan dampak seburuk FY21, tetapi mengatakan hati-hati adalah kata kunci dalam waktu dekat. Kotak Mahindra Bank telah merevisi proyeksi pertumbuhan FY22 turun menjadi 10 persen dari 10,5 persen sebelumnya. Pada basis nilai tambah bruto, revisi turun proyeksi bank adalah sebesar 80 basis poin.

Inflasi adalah masalah lain. Sementara tahun lalu, peningkatan tekanan inflasi dalam perekonomian sebagian besar disebabkan oleh gangguan sisi penawaran akibat lockdown, kali ini kenaikan harga komoditas global memicu inflasi. Inflasi ritel naik menjadi 5,52 persen di bulan Maret, dibandingkan 5,03 persen di bulan Februari. Ini adalah rebound dari level Desember dan Januari ketika inflasi utama mereda setelah melampaui batas toleransi atas 6 persen selama enam bulan antara Juni dan November 2020. Inflasi makanan naik menjadi 4,94 persen di bulan Maret, dibandingkan 3,87 persen pada Februari.

Yang sama tidak menyenangkannya adalah kenyataan bahwa kenaikan harga berada di bawah segmen yang secara langsung berdampak pada tabungan rumah tangga dan mungkin berpengaruh pada kebangkitan karena sebagian besar pendapatan rumah tangga kemungkinan besar akan disalurkan ke sana, mengurangi ruang lingkup pengeluaran untuk barang putih dan barang tahan lama konsumen.

Pemeriksaan yang cermat terhadap inflasi harga eceran Maret – diukur sebagai Indeks Harga Konsumen (CPI) – mengungkapkan harga minyak dan lemak telah naik 24,92 persen tahun ini, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Demikian pula, harga kacang-kacangan dan produk melonjak 13,25 persen, sedangkan daging dan ikan naik 15,09 persen pada Maret 2021 dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Menjelaskan alasan di balik kenaikan inflasi ketika tidak ada gangguan rantai pasokan yang disebabkan oleh lockdown dan permintaan yang lemah, Sunil Sinha, Ekonom Utama dan Direktur, Keuangan Publik, Pemeringkatan dan Riset India mengatakan, “Harga komoditas global mulai melonjak sejak September dan seterusnya. Karena dari rendahnya permintaan, bisnis juga telah menyerap tekanan biaya dan menaikkan harga.Namun, harga input telah mencapai tingkat di mana industri tidak dapat menyerapnya lagi karena margin akan terkena dampak yang buruk, sekarang mereka sudah mulai memberikan harga kepada konsumen. Ini akan tercermin di WPI dan CPI. ”

Sementara itu, mengakui bahwa lonjakan angka Covid-19 dan penguncian lokal akan “menambah ketidakpastian pada prospek pertumbuhan”, Reserve Bank of India (RBI) telah menyatakan bahwa dorongan harus diberikan untuk pertumbuhan. Berdasarkan risalah rapat Komite Kebijakan Moneter yang diadakan awal bulan ini dan dirilis pada 22 April, Gubernur RBI Shaktikanta Das mengamati, “Kebutuhan saat ini adalah untuk secara efektif mengamankan pemulihan ekonomi yang sedang berlangsung sehingga (pertumbuhan PDB) menjadi berbasis luas. dan tahan lama. Dalam lingkungan seperti itu, kebijakan moneter harus tetap akomodatif untuk mendukung, memelihara dan mengkonsolidasikan pemulihan “.

Pengaruh Lockdown Terhadap Ekonomi di India

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *