Penyebab kekalahan telah dengan sangat jelas dimanifestasikan melalui berbagai situasi dalam sejarah kita; itu adalah kekurangan dalam tarbiyah (pendidikan dan penanaman). Manifestasi yang jelas dari ini adalah apa yang terjadi dalam pertempuran Hikmah Perang Hunain ketika Muslim dikalahkan pada awal pertempuran, yang Allah berfirman: “Dan pada hari Hunayn , ketika Anda bersukacita karena jumlah Anda yang besar, tetapi itu tidak berguna bagi Anda. , dan bumi – seluas apa adanya – diluruskan untukmu, lalu kamu kembali terbang. ” (9: 25)

Imam Ibn al- Qayyim berkata: “Dari kebijaksanaan Allah, Dia pertama kali memberi mereka rasa pahitnya kekalahan dan sedang diatasi, meskipun sejumlah besar mereka, persiapan dan kekuatan, agar kepala yang telah dibangkitkan karena untuk penaklukan Mekah , harus diturunkan dari kerendahan hati di hadapan Tuhan mereka, merendahkan di hadapan Kebesaran-Nya dan tunduk kepada Kekuatan-Nya.

Semua ini terjadi sehingga Dia harus menjelaskan kepada mereka yang berkata: “Kami tidak akan dikalahkan hari ini karena jumlah kita! ”Menjelaskan kepada mereka bahwa kemenangan hanya datang dari-Nya dan bahwa siapa pun yang Dia bantu, maka tidak ada yang bisa mengalahkannya; dan siapa pun yang Dia tinggalkan, maka tidak ada yang memberikan kemenangan kepadanya, selain Allah.

Dan bahwa Dia mengambilnya sendiri untuk membantu dan memberikan kemenangan kepada Utusan-Nya dan din (agama) -Nya – bukan karena jumlah mereka yang besar yang mereka (secara palsu) sukai, karena itu tidak berguna bagi mereka. Sebaliknya, mereka melarikan diri, berbalik. Jadi ketika hati mereka telah menjadi sedih, Allah mengirimkan mereka untuk menghilangkan kesusahan mereka dan rasa kemenangan sebelumnya, dengan mengirimkan ketenangan-Nya kepada Rasul-Nya dan pada orang-orang beriman dan dengan mengirimkan kekuatan gaib (yaitu Malaikat). Jadi dari kebijaksanaan-Nya adalah bahwa Dia hanya memberikan kemenangan dan hadiahnya kepada mereka ketika hati mereka menjadi putus asa dan sedih:

“Dan Kami ingin melakukan kebaikankepada mereka yang lemah di negeri itu, dan menjadikan mereka pemimpin dan menjadikan mereka ahli waris. Dan untuk membangun mereka di tanah, dan Kami biarkan Fir’aun (Firaun) dan Haaman dan tuan rumah mereka menerima dari mereka apa yang mereka takuti. ” (28: 5-6)

Ketidaksabaran: sebuah Rintangan melawan Tarbiyah

Dari apa yang meniadakan tarbiyah dan Mencegah penyelesaiannya adalah: tergesa-gesa dan kurang sabr (ketekunan sabar). Ini menghasilkan akibat yang negatif, yang paling kecil adalah penundaan kemenangan. Tuhan kita berfirman: “Dan apa yang membuat kamu bergegas dari umatmu, ya Musa(Musa)? Dia menjawab: Mereka dekat dengan jejak saya, dan saya bergegas kepada-Mu ya Tuhanku, agar Engkau senang. ” (20: 83-84)

Tujuan yang jelas dan niat yang jelas: ” Aku bergegas kepadaMu, ya Tuhanku , untuk menyenangkan Engkau. ” Maka Allah berfirman: ” Sungguh Kami telah menguji orang-orangmu dalam ketidakhadiranmu, dan As-Saamiree telah menyesatkan mereka. ” (20: 85)

Jadi ini Musa , dan dia adalah salah satu dari Ulul – ‘ Azm (terdepan dalam ketetapan hati) dari para Rasul, namun dia berusaha untuk mempercepat urusan. Jadi ketika dia berusaha untuk mempercepat urusan, fitnah (cobaan dan perselisihan) terjadi di antara kaumnya – yaitu bahwa mereka mulai menyembah orang lain selain Allah.

Ib al- Qayyim berkata: “Siapapun yang mempertimbangkan cobaan dan perselisihan yang telah datang atas Islam, kecil dan besar dari mereka, akan menyadari bahwa mereka akan meninggalkan prinsip ini untuk tidak terburu-buru, dan memiliki Sabr (kesabaran) di atasnya. apa yang berbahaya, dan berusaha menyingkirkan kerusakan dengan cara yang tergesa-gesa. Hal ini pada gilirannya menghasilkan apa yang lebih besar dan lebih buruk daripada kerusakan awal. ”

Tarbiyah dan sabr (Pendidikan dan kesabaran): Kunci Kemenangan

Muhammad Qutb mengatakan dalam bukunya: Waaqi’unal Mu’aasir , sementara ia berbicara tentang Gerakan Islam diMesir, secara internal dan eksternal. “Maka berkenaan dengan di dalam negeri, kemudian muncul dari mereka tergesa – gesa dalam menunjukkan kekuatan jama’ah (yakni kaum Muslimin) – baik dalam menampakkan diri, atau dalam demonstrasi, pawai protes, memasuki urusan politik saat itu. – seperti memerangi komunis; dan mendukung urusan negara di dewan keamanan, dan selain itu.

Seolah-olah jamaah , setiap saat, ingin mengatakan: kami di sini, dan kami mampu melakukan ini dan itu… mengesampingkan hal-hal hari ini. Apakah ini sesuatu yang diperbolehkan bagi jamaah Muslim ? Atau kewajibannya untuk menyerukan koreksi manhaj fundamental?(metodologi) kehidupan, penegakan pilar yang kokoh dan kesempurnaan tarbiyah yang diinginkan . Namun, berusaha untuk mempercepat gerakan sebelum waktunya, kemudian menghasilkan efek pada keseluruhan arah. ”

Apa yang dengan sangat jelas akan menunjukkan masalah terburu-buru dan banyak efek negatifnya adalah perkataan Allah ketika Dia berkata:

” Apakah kamu belum melihat itu? yang disuruh menahan tangan (dari berperang) dan melakukan shalat (sholat) dan memberikan zakat (amal wajib), tetapi ketika pertempuran ditahbiskan untuk mereka, lihatlah! Sebagian dari mereka takut pada laki-laki karena mereka takut kepada Allah, atau bahkan lebih. Mereka berkata: Tuhan kami! Mengapa Engkau ditahbiskan berjuang untuk kami? Seandainya Engkau memberi kami kelonggaran untuk waktu yang singkat. ” (4: 77)

” Jadi mereka yang bertekad pada jihad dan menyukainya, ketika mereka diuji dengannya, mereka menolaknya dan melarikan diri darinya. “Dan mereka berasal dari sahabat Nabi (saw) orang-orang yang menerima tarbiyah (budidaya dan pendidikan) di bawah naungan Wahyu dan siapa yang dipandu oleh Syari’ah (Hukum Islam) Jadi bagaimana tentang orang-orang setelah mereka -. terbesar di antaranya tidak bisa bahkan mencapai segenggam, atau bahkan setengah genggam, dari kaliber mereka?

Pelajaran dari Pertarungandari Hunain

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *