Dalam semua pelajaran renang, gaya renang pertama yang biasanya diajarkan adalah gaya dada, karena merupakan salah satu gaya renang dasar. Saat melakukan pukulan ini, seorang perenang dapat dengan mudah menjauhkan kepalanya dari air dan pukulan ini juga memungkinkan seorang perenang untuk menghindari masalah pernapasan yang umum.

Cara Berenang Gaya Dada

Untuk melakukan gerakan ini dengan baik, pertama-tama Anda harus menjaga tubuh Anda dalam posisi datar dan ramping agar kecepatan meluncur membawa Anda lebih cepat dan lebih jauh. Saat meluncur, cobalah terlihat seperti meluncur menuruni bukit dengan bersandar di dada sebanyak mungkin. Ini akan memposisikan pinggul Anda sedemikian rupa sehingga mereka akan bergoyang ke depan selama rotasi tubuh pendek yang menghasilkan energi untuk menggerakkan pukulan. Posisi kepala Anda harus rendah dan di antara lengan Anda.

Tetaplah bersandar di dada dan angkat pinggul saat Anda menyapu lengan dalam posisi membentuk huruf Y. Tekanan yang Anda berikan harus seminimal mungkin dan cobalah untuk menjaga lengan Anda tetap di dalam air. Anda harus melakukan ini sambil menjaga agar kepala Anda sejajar dengan tulang punggung Anda.

Setelah lengan Anda berada pada posisi Y, angkat siku Anda setinggi permukaan. Cara terbaik untuk menciptakan jumlah daya ungkit yang dibutuhkan otot perut untuk membawa pinggul ke depan adalah dengan menggunakan siku tinggi sebagai poros untuk gerakan ke dalam lengan Anda. Gerakan ini menggerakkan upaya menarik dari otot lengan yang lebih lemah ke otot yang lebih kuat. Selama gerakan dalam, lengan Anda bergerak ke depan, dan jika dilakukan dengan benar, lengan Anda harus menyelesaikan gerakan di depan dagu.

Anda harus selalu menghindari mengangkat kepala ke atas untuk bernapas, tetapi cobalah untuk selalu mempertahankannya pada posisi yang sama. Selama lengan Anda meremas, bahu Anda terangkat ke atas dan ke depan dan pada saat yang sama tubuh Anda mendorong mulut Anda keluar dari air.

Pada titik ini, Anda masih harus melihat ke bawah, meskipun kepala Anda berada pada titik tertinggi. Tangan Anda harus meremas menjadi garis padat, dan pada titik ini pinggul Anda dapat digunakan untuk mendorong tubuh bagian atas ke depan. Cobalah untuk mempertahankan posisi rendah dan sempit saat Anda bersiap untuk terjun ke depan.

Pada titik ini, panjang goresan Anda bisa sangat berguna. Menjaga kepala dan bahu Anda tetap rendah akan memberikan sudut masuk kembali yang dangkal, yang juga membuat kelembaman Anda mengalir ke depan. Pastikan Anda mengulurkan lengan ke belakang tepat sebelum Anda membenamkan wajah ke dalam air lagi.

Setelah semua langkah ini, Anda sekarang dapat menyelesaikan pukulan dengan kembali ke posisi panjang dan ramping yang Anda mulai. Cobalah remas seluruh tubuh Anda mulai dari ujung jari hingga jari kaki untuk mendapatkan posisi yang paling panjang. Setelah Anda menyelesaikan langkah terakhir ini, prosesnya akan diulangi lagi.

Dasar-dasar Renang

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *